Untuk apa kumis anjing itu?

Kumis anjing tidak dipotong

Kumis anjing, juga dikenal sebagai kumis, adalah alat orientasi dasar untuk mereka. Mereka memenuhi fungsi komplementer dari indra bau dan menyentuh, memberi mereka informasi penting tentang lingkungan mereka.

Ini adalah rambut tebal dan panjang yang terletak di sekitar moncongnya, yang memiliki kepekaan tinggi. Sangat umum pada mamalia, mereka berkembang pada usia dini, dan membantu mereka mengembangkan keterampilan eksplorasi mereka. Oleh karena itu, kita tidak boleh memotongnya.

Untuk apa kumis anjing?

Kumis beberapa anjing memang istimewa

Kumis adalah sesuatu seperti ujung jari kita. Amat sangat sensitif, mereka dengan mudah bereaksi terhadap draf. Saat udara bergerak rambut-rambut ini bergetar, dan melalui getaran ini, anjing dapat mendeteksi keberadaan, ukuran, dan bentuk benda di sekitarnya. Dengan cara ini, mereka dapat bereaksi dengan cepat terhadap kemungkinan bahaya.

Rambut-rambut ini mereka juga memungkinkan mereka untuk mengukur ruang, dapat menentukan apakah mereka berada di tempat yang sempit tanpa menggunakan tampilan. Mereka juga membantu melindungi mata mereka, karena setiap kontak dengan kumis menyebabkan mereka segera berkedip.

Tidak hanya bulu kumis yang memberikan informasi kepada hewan, tetapi juga yang ditemukan di bibir, dagu, telinga dan alis, dengan setiap daerah memiliki kekhasan tersendiri.

Fungsi lain dari kumis anjing

Selain fungsi yang telah kita lihat, kenyataannya adalah itu kumis adalah bagian yang sangat penting bagi anjing. Dan mereka karena mereka memiliki fungsi yang membantu hewan peliharaan Anda berhubungan dengan lingkungannya dan merasa aman.

Tetapi fungsi apa lagi yang mereka miliki selain yang dijelaskan di atas? Nah, perhatikan hal-hal berikut:

Mereka berfungsi untuk membimbing Anda

Meskipun tampaknya mustahil bagi Anda bahwa sesuatu yang begitu kecil dan terbatas dapat membantu mereka menyesuaikan diri, kenyataannya memang demikian. Melalui rambut-rambut itu, yang mereka lakukan adalah membuat di kepala semacam peta yang membantu mereka mengetahui di mana mereka berada, di mana ada bahaya, di mana benda-benda itu ... Dengan kata lain, buat peta untuk bergerak di sekitar tempat. Tidak hanya itu, tetapi juga dengan kumis Anda dapat menghitung proporsi objek, jarak ...

Oleh karena itu pentingnya yang mereka miliki, karena memungkinkan mereka untuk bergerak dengan lebih aman, baik itu melalui rumah, taman, alam bebas ...

Bersama mereka mereka mengukur suhu lingkungan

Apa yang tidak akan kamu katakan? Ya, mereka dapat mengetahui berapa suhunya tanpa memerlukan perangkat apa pun untuk melakukan pengukuran. Dan itu mereka melakukannya melalui arus udara.

Oleh karena itu, ketika dipotong, mereka dapat mengalami masalah karena mereka tidak mengetahui suhunya dengan baik (dan mereka dapat jatuh sakit).

Mereka berfungsi sebagai perlindungan

Juga, karena ini mereka biasanya lebih panjang dan memperingatkan mereka jika mereka terlalu dekat dengan objek, menyebabkan mereka menjauh dari mereka. Pada saat yang sama, mereka juga menjadi penghalang karena, jika mereka mendeteksi sesuatu, mereka memberi mereka lebih banyak waktu untuk bereaksi dan menjauh.

Mengapa mereka jatuh?

Mereka juga membantu kami mendapatkan informasi tentang kesehatan anjing, karena sering digunakan untuk tes dermatologis. Penyakit yang paling umum pada kumis adalah kudis, luka bakar, pioderma folikel rambut, trauma dan displasia folikel rambut.

Penyebab lainnya adalah:

Rugi karena gangguan hormonal

Tidak selalu jatuhnya kumis dikaitkan dengan mabung alami ini, ternyata ada penyakit yang membuat kerugian melimpah dan sangat terbukti, seperti halnya dengan kelainan hormonal.

Salah satu ciri patologi ini adalah ketika jatuhnya terletak di area tertentu, misalnya, kerugian bisa di kedua sisi, simetris dan tidak gatal.

Mengingat gejala-gejala ini, yang terbaik adalah pergi ke dokter hewan Anda, karena studi yang diperlukan harus diterapkan untuk menentukan asal yang mungkin antara: Sindrom Cushing atau hipotiroidisme. Setelah penyebabnya ditentukan, kami melanjutkan dengan perawatan yang sesuai.

Mungkin ada penyebab lain yang terkait dengan alergi yang disebabkan oleh adanya serbuk sari, kutu, makanan, atau obat-obatan. Dalam kasus-kasus ini jenis pengobatan yang diterapkan terkait dengan agen alergen yang mempengaruhi anjing.

Jatuh karena penyakit kulit

Ada beberapa penyakit yang dapat memengaruhi rambut, kulit, dan kumis hewan peliharaan Anda, beberapa di antaranya memberi jalan pada penurunan dalam jumlah kecil atau dengan cara yang berlebihan. Kami akan menyebutkan mereka yang membuat kerugian sangat besar:

Infeksi kulit

Infeksi kulit Ini adalah penyakit yang merupakan produk dari reaksi tubuh anjing terutama terhadap alergen, dan terkadang berasal dari genetik. Ini ditandai dengan proses peradangan pada kulit yang disertai rasa gatal.

Di antara berbagai jenis yang ada, yang paling umum adalah dermatitis atopik. Gejala lain yang terkait dengan ini atau jenis lain adalah kemerahan pada kulit dan rasa gatal yang berlebihan.

Kurap

Ini dimanifestasikan dengan jatuhnya kumis, yang membuat area tersebut benar-benar kosong. Asalnya adalah jamur atau kurap anjing yang menghasilkan lesi melingkar di mana kehilangan total. Aku s Penting agar ia diberikan perawatan yang sesuai yang ditunjukkan oleh dokter hewan.

Pioderma anjing

Ini terjadi ketika kulit anjing terkena beberapa penyakit yang menyebabkan pertahanannya menurun, di sana mereka memanfaatkan bakteri untuk menginfeksi hewan peliharaan Anda, selain menyebabkan hilangnya bulunya, jatuhnya kumis, luka, rasa gatal yang berlebihan, bau tak sedap dan bahkan bisul dalam kasus yang paling serius.

Pengobatan biasanya cukup ekstensif dan dengan antibiotik yang diresepkan oleh dokter spesialis, jadi perlu mengikutinya ke surat itu.

Kudis

Dari berbagai jenis kudis, ada dua yang paling umum: kudis sarcoptic dan kudis demodecticKeduanya berasal dari keberadaan tungau yang menetap di tubuh hewan peliharaan Anda.

Gejalanya terdiri dari hilangnya bulu secara sektoral, kumis rontok, kulit kemerahan, gatal-gatal dan dalam beberapa kasus hilangnya bulu secara total. Adalah mereka berbeda satu sama lain sesuai dengan jenis tungau yang dipasang pada hewan.

Di sisi lain, tungau "sarcoptes scabies“Apakah penyebab kudis sarcoptic dan biasanya sangat menularKabar baiknya adalah wabah baru dapat disembuhkan dan dicegah dengan tindakan yang tepat.

Anjing dengan kumis "istimewa"

Semua anjing memiliki kumis. Ini adalah sesuatu yang, seperti yang telah kita lihat, dengan sempurna memenuhi fungsi yang telah disediakan untuk bagian tubuhnya ini. Namun, ada ras anjing yang "istimewa". Dan bukan karena mereka lebih besar, lebih kecil atau memiliki fitur yang membuatnya menonjol. Tetapi karena mereka memiliki sesuatu yang dimiliki setiap orang, tetapi milik mereka istimewa.

Kita berbicara tentang anjing yang memiliki kumis. Secara harfiah. Dan ya, percaya atau tidak, ada beberapa balapan seperti itu. Mereka dicirikan dengan memiliki vibrisa memanjang yang memberi mereka tampilan asli dan aneh, sedemikian rupa sehingga menarik banyak perhatian.

Dan jenis anjing apa yang memilikinya? Nah, berikut kami daftar semuanya.

  • Anjing serigala Irlandia
  • dandie dinmont terrier
  • Spaniel Portugis
  • Terrier Tibet
  • Anjing Affenpinscher
  • Anjing Pomsky
  • collie perbatasan
  • Bichon Havanese
  • Bichon bolognese
  • Griffon Belgia
  • Brussels Griffon
  • Terrier putih dataran tinggi barat
  • Schnauzer (kurcaci dan raksasa)
  • Terrier Cairn
  • Gembala Catalan
  • Collie berambut panjang
  • Anjing terrier hitam Rusia
  • Anjing Gembala Pyrenean berambut panjang
  • Terrier airedale
  • Terrier Norfolk
  • Anjing peking
  • Bichon Malta
  • Anjing collie berjanggut
  • Gembala Bergamasco
  • Terrier Yorkshire
  • Skye Terrier
  • Anjing Gembala Polanco Plains
  • Terrier irisan gandum yang dilapisi lembut
  • Terrier Australia
  • Anjing singa kecil
  • Shih Tzu
  • Terrier Skotlandia
  • Terrier rubah
  • Coton de Tulear
  • lhasa apso
  • Ekor yg dipotong

Bisakah Anda memotong kumis anjing?

Kumis penting bagi anjing

Ini bukan pertama kalinya saya mendengar atau membaca bahwa seseorang memangkas atau merapikan kumis anjingnya, agar lebih tampan. Tetapi kenyataannya adalah tidak, mereka tidak dapat dipotong, karena seperti yang telah kami komentari, mereka membantu Anda memperoleh informasi tentang lingkungan Anda. Selain itu, anjing itu cantik apa adanya: mereka tidak perlu diubah.

Mengapa tidak memotong kumis anjing?

Tentu saja kumis anjing dapat tumbuh kembali dan pada kenyataannya diperbarui secara berkala Namun, seperti bulu lainnya, bukanlah keputusan yang bijak untuk memotongnya karena menurut Anda akan terlihat lebih indah dengan cara itu.

Ternyata secara khusus rambut-rambut ini memiliki akar yang lebih dalam daripada yang lain, mereka lebih panjang dan terlihat lebih tebal (setidaknya dua kali) dan semua karakteristik ini memiliki tujuan, yang memungkinkan mereka untuk melihat segala sesuatu di sekitar mereka.

Fakta bahwa akarnya lebih dalam, memungkinkan mereka mengirim pesan ke otak tentang benda, lokasi, jarak atau ukuran.

Ketika Anda memutuskan untuk memangkas kumisnya, Anda pasti membatasi kemampuan alaminya berburu, bermain, dan secara umum waspada terhadap perubahan tertentu yang terjadi di sekitarnya. Seolah-olah Anda menghilangkan indra keenamnya untuk sementara waktu.

Misalnya anjing dapat menentukan dimensi dan morfologi suatu benda tertentu, atau seberapa kecil ruang hanya dengan mengamati arus udara di kumisnya.

Ini juga memberikan perlindungan, seperti halnya dengan yang terletak di bagian atas mata.

Secara definitif, kumis adalah bagian dari indera anjing dan untuk alasan ini mereka hendaknya tidak disingkirkan karena meskipun mereka tumbuh kembali, Anda akan meninggalkan rekan setia Anda sedikit tidak terlindungi karena mereka tidak akan dapat mengumpulkan informasi tentang apa yang terjadi di sekitar mereka untuk sementara waktu.

Apakah kumis anjing tumbuh kembali?

Jika Anda telah mengadopsi anjing yang memiliki kumis potong, atau jika Anda memotongnya sendiri, Anda dapat yakin bahwa mereka akan tumbuh kembali. Rambut taktil atau vibrissae lahir dengan cara yang sama seperti rambut normalArtinya, umbi rambut terbentuk terlebih dahulu dan kemudian bagian luar muncul, yaitu rambut yang akhirnya akan kita lihat di wajah Anda.

Hal yang paling menarik tentang ini adalah, selama keseluruhan proses, telah diberi makan berkat pembuluh darah yang terhubung ke bola rambut. Umbi tersebut, berada di bawah kulit, tetap utuh setelah dipotong, sehingga bisa terus tumbuh tanpa masalah.

Kumis anjingku rontok, apakah normal?

Jika pada prinsipnya kumis anjing Anda rontok, Anda tidak perlu khawatir. Kumis, seperti halnya rambut, adalah normal bagi mereka untuk rontok setelah beberapa saat. Dalam situasi ini, setelah beberapa hari mereka akan keluar lagi. Baiklah sekarang

Jika hewan mengalami gejala lain, seperti kehilangan nafsu makan dan / atau berat badan, sikap apatis, perubahan suasana hati, atau hal lain yang membuat kita curiga, kita harus membawanya ke dokter hewan sesegera mungkin. karena bisa jadi kesehatannya sedang menurun dan ikuti semua petunjuk yang Anda berikan kepada kami.

Apakah anjing melepaskan kumisnya?

Kumis, seperti rambut lainnya, mereka biasanya jatuh sendiri seiring waktuIni adalah proses yang seharusnya tidak membuat Anda khawatir karena kumis baru akan lahir dalam beberapa hari.

Berarti itu anjing melepaskan kumis mereka dari waktu ke waktu; Namun, perlu diperhatikan bahwa pada saat hilangnya vibrissae, tidak ada gejala lain yang terkait dengan patologi apa pun yang muncul, jika demikian, hal yang benar untuk dilakukan adalah membawanya ke dokter hewan.

Apakah kumis anjing memutih?

Pertanyaan lain yang dapat Anda tanyakan pada diri sendiri tentang kumis anjing, atau yang mungkin pernah Anda lihat pada hewan peliharaan Anda dan ingin tahu apakah itu alami atau tidak, adalah kenyataan bahwa kumis tersebut berubah menjadi abu-abu. Dengan kata lain, seiring bertambahnya usia mereka menjadi putih.

Seperti yang Anda ketahui, ketika mereka mencapai usia tertentu, biasanya antara tujuh atau delapan tahun, rambut abu-abu anjing mulai muncul di bulunya. Tempat pertama kemunculannya biasanya di area moncong, kemudian menyebar ke seluruh wajah, terutama di bagian alis, area mata ... Sebelum usia tersebut, para ahli melihat ini sebagai gejala penyakit yang sangat berbahaya: stres.

Tetapi fokus pada kumis putih, Anda harus tahu bahwa, seperti rambut mereka yang berwarna abu-abu, begitu pula kumis mereka. Ini berhubungan dengan DNA mulai gagal, seiring bertambahnya usia, dalam pembentukan melanosit, yaitu, di dalam sel yang bertanggung jawab untuk mewarnai rambut. Dan alhasil, uban pun mulai muncul, termasuk di bagian kumisnya.

Untuk alasan ini, ketika usia tertentu tiba, adalah umum untuk vibrissae ini berubah warna, dan bahkan transparan, tidak dibedakan dengan mata telanjang. Terlebih lagi, mereka bisa menjadi lebih rapuh.

Apakah mereka membutuhkan perawatan khusus? Iya dan tidak. Ini bukan jawaban yang mudah karena dengan mempertimbangkan fungsi kumis, selama bertahun-tahun mereka juga gagal dan tidak memberikan informasi yang sama seperti sebelumnya. Selain itu, mereka tidak tumbuh begitu cepat saat sudah besar, sehingga perlu dihindari pemotongan agar tidak kehilangan bagian penting itu untuknya.

Bisakah saya menyentuh kumis anjing?

Jika Anda memiliki anak, atau hanya jika Anda suka membelai anjing Anda, pada titik tertentu Anda akan menyentuh kumisnya, dengan sukarela atau tidak, bukan?

Bagaimana reaksi hewan peliharaan Anda? Kamu harus tahu itu kumis adalah area yang sangat sensitif dan halus, dan banyak anjing tidak mentolerir disentuh karena membuat mereka merasa tidak nyaman. Nyatanya, Anda bahkan bisa membuat mereka merasa kesal, atau mereka menjauh dari Anda dan tidak ingin Anda mendekat agar tidak melalui situasi itu.

Oleh karena itu, sejauh mungkin, kami menganjurkan agar, sejauh mungkin, Anda tidak menyentuhnya, apalagi jika itu adalah anjing yang tidak Anda kenal, karena ia mungkin akan menyerang (atau setidaknya membuat tipuan) .

Tahukah Anda bahwa anjing Anda memiliki kumis di banyak area wajah?

Kumis penting untuk orientasi

Mungkin Anda tidak mengetahuinya, namun perlu Anda ketahui bahwa anjing Anda tidak hanya memiliki kumis di area mulut, Anda juga bisa menemukannya di bagian lain, seperti Misalnya di daerah moncong, di bibir dan dagu, di rahang dan di alis.

Ini berbeda dari bulu biasanya karena lebih keras dari rambut, dan juga lebih panjang dari ini, karena mereka membantu mereka sebagai indra keenam untuk melindungi area mereka yang paling halus (mulut, mata ...).

Kami berharap ini bermanfaat bagi Anda.


Isi artikel mengikuti prinsip kami etika editorial. Untuk melaporkan kesalahan, klik di sini.

4 komentar, tinggalkan punyamu

tinggalkan Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

*

*

  1. Penanggung jawab data: Miguel Ángel Gatón
  2. Tujuan data: Mengontrol SPAM, manajemen komentar.
  3. Legitimasi: Persetujuan Anda
  4. Komunikasi data: Data tidak akan dikomunikasikan kepada pihak ketiga kecuali dengan kewajiban hukum.
  5. Penyimpanan data: Basis data dihosting oleh Occentus Networks (UE)
  6. Hak: Anda dapat membatasi, memulihkan, dan menghapus informasi Anda kapan saja.

  1.   Monica Bastida dijo

    Saya punya Frensh Poddle kecil, dan penata rambut menghilangkan kumisnya. Apa yang Anda sarankan kepada saya?

    1.    Kaisar dijo

      Bahwa Anda tidak melakukannya lebih banyak, itu logis. Beri tahu pengurus untuk berhenti memotong kumis anjing.

  2.   Bir putih dijo

    Saya memotong kumisnya karena kesalahan dan setiap kali dia pergi ke taman, dia kembali dengan bau yang tidak sedap

    1.    Jaime dijo

      Ale, kemungkinan besar bau itu karena alasan lain. Itu sama dengan salah satu hewan peliharaan saya sampai saya menemukan bahwa dia suka menggosok dirinya dengan sisa-sisa benda busuk, sisa ikan dan bahkan itu…. Dia adalah anjing yang menggemaskan, tetapi dalam selera dan indera, mereka sangat berbeda dari kita. Dengan dua anak anjing saya yang lain, saya tidak pernah mengalami masalah ini.