Asal dan karakteristik anjing jambul Rhodesian

Asal Anjing Jambul Rhodesian Anjing Jambul Rhodesian atau disebut juga dengan nama punggung bukit Rhodesia, adalah seekor anjing itu ditandai dengan ruas rambut dengan cara terbalik yang dapat dilihat di sepanjang punggung Anda.

Dapat dikatakan bahwa ini adalah satu-satunya balapan di Amerika Selatan yang didaftarkan oleh FCI, yang sebelumnya bernama a anjing singa, ini adalah anjing yang cukup setia, tetapi pada saat yang sama agak pendiam.

Apa asal usul Rhodesian Ridgeback?

Rhodesian Ridgeback atau Rhodesian Ridgeback Asal mula Anjing Jambul Rhodesian dapat dikatakan terjadi pada abad XNUMX dan XNUMX, pada saat orang Eropa mampu menjajah Afrika Selatan, ini menjadi satu-satunya ras yang dapat ditemukan di Afrika Selatan. Nenek moyang anjing ini, mewakili Koloni anjing Cape terletak di Afrika Selatan, yang disilangkan dengan anjing milik para pionir dan beberapa anjing pemburu Hottentot yang membawa jambul.

Setelah membuat persilangan ini, lahirlah anjing yang saat ini dikenal sebagai anjing jambul Rhodesia, terlepas dari kenyataan bahwa nama ini digunakan untuk pertama kalinya pada tahun-tahun yang dimiliki oleh pertengahan abad ke-XNUMX dan itulah yang sebelumnya, yang sekarang dikenal sebagai anjing jambul Rhodesian, memiliki nama anjing singa, karena selama apa tugasnya sebagai anjing pemburu dalam paket kecil itu, merekalah yang mengikuti jejak jejak mangsa, seperti singa, dengan ketangkasan yang tinggi.

Hari ini anjing-anjing ini dianggap sebagai teman pendamping yang sangat baik.

Karakteristik Rhodesian Ridgeback

Menurut standar Federasi Cynologique Internationale (FCI), Anjing Jambul Rhodesian mewakili keberadaan anjing yang sangat seimbang, memiliki kekuatan, otot, kelincahan dan aktif, dengan penampilan yang cukup simetris.

Kepala anjing ini tidak boleh ada kerutan saat istirahat dan apa adanya depresi naso-frontal itu harus didefinisikan secara moderat. Memiliki hidung hitam jika warna matanya gelap dan bisa menjadi coklat jika matanya kuning.

Mata memiliki bentuk bulat, dengan cukup bersinar dan selain itu, warnanya memiliki keselarasan tertentu dengan corak bulunya. Telinganya berukuran sedang, agak lebar di pangkalnya, dengan ujung membulat dan sisipan agak tinggi.

karakter anjing punggung rhodesian Tubuh anjing ini cukup kuat dan dengan banyak otot tetapi pada saat yang sama ia ramping dan memiliki punggung yang tampak kuat, sementara di sisi lain, punggungnya sangat kuat dan sedikit melengkung.

Dadanya sangat dalam, tetapi pada saat yang sama tidak terlalu lebar. Ekornya bisa dikatakan insersi ukuran sedang, tebal di pangkal dan panjang sedang. Mantel yang dimilikinya agak pendek, dengan kepadatan, halus dan berkilau dan warna yang sama dapat dari gandum ringan hingga nada kemerahan.

Laki-laki mungkin memiliki tingginya sekitar 63 dan 69 cm di withers beratnya 36,5 kg, sedangkan betina berukuran antara 61-66 cm di withers dengan berat 32 kg.

Ketika kita mengacu pada perawatan trah ini, bulu anjing harus disikat setiap minggu dengan sisir karet dan mereka dapat melakukannya. mandi setiap 2 sampai 3 bulan sekali menggunakan produk untuk anjing, dan anjing juga perlu berjalan 2 hingga 3 kali sehari untuk menjaga ototnya.

Jika kita mengacu pada pendidikan anjing dalam tahap anak anjing, harus bersosialisasi dengan anjing, hewan, manusia, dan lingkungan lain, untuk memastikan bahwa ada komunikasi yang benar dan anjing terhindar dari rasa takut.


Isi artikel mengikuti prinsip kami etika editorial. Untuk melaporkan kesalahan, klik di sini.

Jadilah yang pertama mengomentari

tinggalkan Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

*

*

  1. Penanggung jawab data: Miguel Ángel Gatón
  2. Tujuan data: Mengontrol SPAM, manajemen komentar.
  3. Legitimasi: Persetujuan Anda
  4. Komunikasi data: Data tidak akan dikomunikasikan kepada pihak ketiga kecuali dengan kewajiban hukum.
  5. Penyimpanan data: Basis data dihosting oleh Occentus Networks (UE)
  6. Hak: Anda dapat membatasi, memulihkan, dan menghapus informasi Anda kapan saja.