Pyoderma pada anjing

Pyoderma pada anjing Salah satu penyakit paling umum pada anjing dan pada gilirannya mempengaruhi kulit mereka secara drastis, adalah Pyoderma. Penyakit ini memiliki gejala yang bisa sangat menjijikkan baik bagi pemilik maupun anjingnya, di antara gejala yang paling sering adalah a bau tak sedap pada kulit hewan disertai iritasi hebat.

Untungnya untuk hewan peliharaan kita, ada pengobatan yang akan kami gunakan untuk memerangi setiap gejala Disebabkan oleh penyakit ini, selain itu jika kita menerapkan pengobatan yang benar maka hewan tersebut akan dapat sembuh total terutama pada bagian kulitnya.

Apa itu penyakit Pyoderma?

Apa itu penyakit Pyoderma?Ini adalah penyakit yang biasanya menyerang anjing. Itu disebabkan oleh hal-hal tertentu bakteri milik keluarga Staph yang menyebabkan hewan tersebut mengalami infeksi serius pada kulitnya.

Sangat penting untuk diingat bahwa Pyoderma umumnya muncul sebagai akibat dari penyakit lain yang dengan cara yang sama menyebabkan kulit mulai menunjukkan tanda-tanda kelemahan, sebagai tambahan. benar-benar kehilangan fungsi utamanya, yang berfungsi sebagai tembok pelindung terhadap agen infeksi dan juga kemampuan yang dimilikinya untuk melindungi dirinya dari segala jenis agresi.

Ketika situasi seperti yang disebutkan di atas terjadi, maka bakteri jangan lewatkan kesempatan tersebut dan manfaatkan kesempatan tersebut untuk berkembang biak pada kulit anjing kita. Penyakit yang membuat hewan lebih rentan terhadap Pyoderma adalah parasit, alergi dan pertahanan rendah.

Parasit

Demodex Ini adalah spesies tungau yang biasanya bersarang di dalam kelenjar yang menghasilkan bulu anjing, merusak kulit mereka dan pada saat yang sama membuat mereka lebih rentan terhadap Pyoderma.

Alergi

Anda sering membuat kulit anjing lebih rapuh, yang membuatnya lebih rentan untuk menderita penyakit golongan ini. Misalnya, alergi lingkungan, yang juga dikenal dengan nama atopi, sering kali berkaitan dengan Pyoderma.

Pertahanan rendah

Umumnya ini dapat disebabkan karena berbagai faktor seperti halnya dengan perawatan glukokortikoid.

Gejala Pyoderma

Gejala Pyoderma Tergantung lapisan kulit yang rusak, Pyoderma Kita dapat membaginya menjadi dua bagian, bagian dalam dan bagian luar.

Pioderma dalam

Ini tidak hanya menyebabkan kerusakan serius pada dermis hewan peliharaan kita, tetapi juga dapat menyebar hingga mencapai sebagian besar jaringan hipodermik.

Pyoderma externa: mempengaruhi hanya bagian luar kulit.

Dalam dua kasus Pyoderma, hewan tersebut biasanya merasakan iritasi yang kuat pada kulitnya menyebabkan seringnya menggaruk, selain alopecia yang menyebabkan rambut rontok dan bisa berlangsung cukup lama.

Anjing yang menggaruk terlalu banyak akan menyebabkan alopecia serta beberapa perubahan folikel. Bau yang tidak sedap pada kulit dan koreng biasanya menjadi masalah yang sangat menyebalkan bagi hewan peliharaan kita.

Perubahan pada kelenjar penghasil rambut juga sangat sering terjadi, terlepas dari apakah itu merupakan peradangan, yang dalam hal ini dikenal dengan nama folikulitis bakteri anjing, sangat umum di dalam Pyoderma eksternal atau, di sisi lain, kerusakan, yang disebut furunculosis, yang biasanya muncul pada jenis Pyoderma yang lebih dalam.

Dalam yang terakhir, sama kita bisa menemukan nodul dan bisul di dermis kaleng.

Diagnosis Pyoderma

Konsultasi sangat ideal untuk jenis penyakit ini, itulah sebabnya dokter hewan adalah satu-satunya yang dapat menawarkan kami diagnosis yang lebih baik dengan menganalisis setiap gejala pada hewan, yang pada saat itu akan sangat terlihat dan juga, itu dapat dipandu melalui analisis sel, disebut sitologi, dan juga melalui biopsi.

Seperti yang telah kami sebutkan beberapa kali, Pyoderma Bisa juga disebabkan karena jenis penyakit lain yang memperburuk kondisi kulitOleh karena itu, sangat penting bagi kami untuk mendeteksinya untuk menjamin hewan peliharaan kami mendapatkan perawatan yang tepat.

Pengobatan Pyoderma

Karena penyakit Pyoderma disebabkan oleh bakteri, pengobatannya harus berdasarkan pada aplikasi antibiotik, yang harus kita berikan pada anjing secara lisan.

Umumnya, sebagian besar antibiotik cukup efektif melawan penyakit ini, namun yang paling sesuai dalam kasus ini adalah sebagai berikut: sefalosporin, sulfonamida yang berpotensi dan juga beta-laktam, seperti halnya dengan amoksisilin.

Namun, ini yang baru saja kami sebutkan harus menambahkan beberapa jenis larutan untuk mencapai bahwa bakteri melawan beberapa jenis resistensi terhadap pengobatan yang diterapkan, seperti asam klavulanat.

Untuk situasi ini yang paling direkomendasikan adalah antibiotikogram, dengan kata lain tes yang dilakukan pada bakteri yang bertanggung jawab dan pada gilirannya menjadi sensitifitasnya terhadap antibiotik. Jika yang ingin kita ketahui adalah manakah yang paling efektif untuk membasmi mikroba ini secara tuntas.

Pengobatan Pyoderma Ujian ini paling sesuai untuk situasi di mana pengobatan tidak menunjukkan tanda-tanda perbaikan setelah seminggu diterapkan.

Lamanya pengobatan adalah bagian yang sangat penting untuk bisa melakukannya menyembuhkan Pyoderma pada anjing, karena itu harus ditempatkan selama sebulan penuh jika itu adalah pioderma eksternal, sebaliknya, jika dalam, minimumnya kira-kira satu setengah bulan.

Untuk meningkatkan efektivitas pengobatan dan hasil yang akan kita peroleh, kita bisa menggunakan terapi antibiotik bersamaan dengan beberapa sampo khusus untuk mengobati anjing pioderma, dengan kata lain pengaplikasian sampo khusus untuk penyakit kulit ini membuat hasil yang sangat positif.

Sebagian besar sampo ini mengandung beberapa jenis antiseptik, seperti chlorhexidine, yang membunuh hampir semua bakteri yang tersembunyi di kulit.

Bagaimana cara mencegah Pyoderma?

Untuk mencegah penyakit ini, yang paling penting adalah selalu memperbarui setiap perawatan dasar, seperti pengobatan cacingan berkala, mandi dan segala sesuatu yang berhubungan dengan kesehatan anda.

Ini penting agar nantinya anjing tidak tertular penyakit yang mengganggu ini lagi. Demikian pula, kita tidak boleh lupa bahwa kita harus membawa hewan ke konsultasi dokter hewan kira-kira setiap enam bulan maksimal 12, agar dokter spesialis melakukan analisis umum, dengan cara ini akan lebih mudah untuk mendeteksi tidak hanya Pyoderma tetapi juga jenis penyakit lainnya.


Isi artikel mengikuti prinsip kami etika editorial. Untuk melaporkan kesalahan, klik di sini.

Jadilah yang pertama mengomentari

tinggalkan Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Bidang yang harus diisi ditandai dengan *

*

*

  1. Penanggung jawab data: Miguel Ángel Gatón
  2. Tujuan data: Mengontrol SPAM, manajemen komentar.
  3. Legitimasi: Persetujuan Anda
  4. Komunikasi data: Data tidak akan dikomunikasikan kepada pihak ketiga kecuali dengan kewajiban hukum.
  5. Penyimpanan data: Basis data dihosting oleh Occentus Networks (UE)
  6. Hak: Anda dapat membatasi, memulihkan, dan menghapus informasi Anda kapan saja.