Kesesuaian anjing: persoalan genetik

Anjing menunjukkan kasih sayang kepada seorang lelaki.

Yang tinggi hubungan sosial bahawa anjing itu menunjukkan berkenaan dengan haiwan lain dan terhadap manusia telah dan terus menjadi objek kajian penting untuk sains. Bukti yang baik adalah kajian yang baru-baru ini diterbitkan oleh jurnal Kemajuan sains, yang menyimpulkan bahawa hubungan sosial itu berkaitan dengan komponen genetik.

Kajian ini

Diketuai oleh ahli biologi evolusi Bridgett von holdt, sekumpulan pakar dari Princeton University memutuskan untuk mengkaji bidang kromosom yang berkaitan dengan sosial haiwan ini. Ketiadaan ini, seterusnya, menyebabkan sindrom Williams-Beuren (WBS) pada manusia, bersifat kongenital dan dicirikan oleh tingkah laku hipersosial.

Untuk ini, DNA dan tingkah laku beberapa anjing domestik dan serigala kelabu yang disosialisasikan oleh manusia dianalisis, serta ciri-ciri pelbagai baka yang dikatalog oleh American Kennel Club. Penyelidik menjalankan latihan bersosial dan penyelesaian masalah.

Salah satu ujian yang paling luar biasa adalah membuat setiap haiwan terbuka, tanpa bantuan, kotak yang menyimpan ganjaran di dalamnya. Semua ini di hadapan manusia yang menjaga sikap berkecuali. Para pakar dapat mengesahkan bahawa anjing-anjing itu sering berminat pada orang itu, tidak seperti serigala.

Setelah menganalisis semua data, para pakar menyimpulkan bahawa Gen GTF2I dan GTF2IRD1 nampaknya berkaitan dengan hipersocabiliti pada anjing, elemen utama peliharaan yang membezakannya dengan serigala.

Hasilnya

Menurut Bridgett Von Holdt sendiri, hasil ini "dapat menjelaskan perbezaan tingkah laku antara anjing dan serigala, sehingga memudahkan mereka berdampingan dengan orang." Namun, masih banyak yang perlu disiasat dalam bidang ini, dan jelasnya pelestarian ia bukan persoalan genetik semata-mata, seperti yang dijelaskan oleh saintis itu: "Kami tidak mengatakan bahawa kami telah menemui mutasi yang mengawal sosial anjing." Gen dikondisikan oleh faktor luaran yang mengaktifkan atau menghalangnya. Walau bagaimanapun, menurut para pakar, penyelidikan ini dapat menghasilkan penemuan besar.

 


Kandungan artikel mematuhi prinsip kami etika editorial. Untuk melaporkan ralat, klik di sini.

Menjadi yang pertama untuk komen

Tinggalkan komen anda

Alamat email anda tidak akan disiarkan.

*

*

  1. Bertanggungjawab atas data: Miguel Ángel Gatón
  2. Tujuan data: Mengendalikan SPAM, pengurusan komen.
  3. Perundangan: Persetujuan anda
  4. Komunikasi data: Data tidak akan disampaikan kepada pihak ketiga kecuali dengan kewajiban hukum.
  5. Penyimpanan data: Pangkalan data yang dihoskan oleh Occentus Networks (EU)
  6. Hak: Pada bila-bila masa anda boleh menghadkan, memulihkan dan menghapus maklumat anda.

bool(benar)